agen bole terpercaya, bandar bola piala dunia, bandar judi bola, piala dunia 2018, berita bola

Kota Piala Dunia 2018 sejarah olahraganya terkait dengan Gulag

Kota Piala Dunia 2018 sejarah olahraganya terkait dengan Gulag

 

Agen Bola Terpercaya
Agen Bola Terpercaya – Mordovia, dan kota Saransk, adalah pilihan yang tidak biasa untuk menjadi tuan rumah pertandingan di turnamen.

Dengan hitungan apapun, Mordovia adalah pilihan yang aneh untuk menjadi tuan rumah sebuah turnamen sepak bola internasional. Dan bekerja di Mordovia Arena, di ibukota Saransk, Rusia, berada di belakang jadwal. Logam di atas logam bergema di sekitar stadion, saat tentara 1.500 pekerja migran bekerja dengan sangat dingin – dengan konstruksi mempercepat untuk memenuhi batas akhir Piala Dunia bulan Juni depan.

Saransk, populasi 330.000, adalah daerah terpencil yang tidak menyenangkan. Tapi itu tidak memiliki tim sepak bola untuk berbicara tentang, dan efek warisan akan dipertanyakan. Sampai tahun ini, FC Mordovia – yang akan mewarisi stadion – bermain di tingkat ketiga sepakbola Rusia, dengan kehadiran rata-rata melayang di atas 2.000. Ada pilihan yang lebih jelas. Krasnodar sudah memiliki stadion sendiri dan basis penggemar yang kaya. Yaroslavl juga memiliki stadion baru dan berada di lingkaran emas wisata kota-kota kuno Rusia.

Tapi itu tidak berarti biaya telah terhindar. Wilayah rumput Kanada yang diimpor dibantu melalui dinginnya pemanasan dan deretan pemanas di atas lahan selama kurang dari 37km. Crane melayang di atas deretan kursi oranye asam – ini adalah warna yang dimaksudkan untuk menandakan sinar matahari, tapi sepertinya jauh di hari yang gelap di bulan Desember ini.

Pemimpin insinyur Marat Bikinin mengatakan kepada The Independent bahwa dia mengharapkan tanggal akhir April, namun dia mengakui bahwa proyek tersebut tidak berjalan sesuai harapannya. “Itu belum tanpa faktor manusia,” katanya.

Tempat tersebut, yang terletak 300 mil ke tenggara Moskow, akan menjadi tuan rumah empat perlengkapan panggung di kejuaraan tersebut, termasuk pertandingan Panama vs Tunisia yang jelas-jelas eksotis. Infrastruktur yang luas telah direncanakan di sekitarnya – beberapa bangunan permanen, seperti universitas baru dan teater, paling sementara. Begitu turnamen usai, bagian atas akan dibongkar dan kapasitas stadion berkurang 14.000 menjadi 30.000. Banyak proyek infrastruktur besar, termasuk terminal bandara baru, akan dikemas begitu partai tersebut berangkat pada bulan Juli.

Mencari kecakapan sepakbola masa lalu Mordovia pada umumnya merupakan latihan sia-sia. Tapi satu akun dari tahun 1960an, menggambarkan keajaiban sepak bola yang kompetitif di kawasan ini, memberikan jeda.

“Peluit, tangisan, jeritan, saya belum pernah bertemu dengan penggemar seperti yang saya lakukan di Mordovia,” tulis riwayat itu. “Sepanjang minggu ini adalah pertandingan menjelang pertandingan berikutnya. Pertandingan terbaik selalu terjadi saat tim nasional bermain, yang selalu mereka lakukan di perangkat nasional mereka yang indah. ”

Penulisnya, Yuri Grimm, bukanlah seorang jurnalis olahraga. Seorang fotografer dengan profesi, dia mendapati dirinya berada di Mordovia sebagai narapidana jaringan Gulag yang terkenal. Dia dikirim ke sana pada tahun 1963 sebagai hukuman karena membagikan selebaran yang mengkritik politik pemimpin Soviet saat itu, Nikita Khrushchev.

Menurut memoar Grimm, petugas penjara Gulag mendorong olahraga kompetitif sebagai cara untuk mencegah tahanan mereka minum dan berpolitik. Selain sepak bola, ada liga basket, dan atletik. Tim sepak bola memiliki pendukung mereka sendiri yang berdedikasi, dan sering diorganisir di jalur nasional atau regional. “Setiap set penggemar berdoa agar pemain bintang mereka tidak berada dalam kurungan isolasi begitu matchday datang,” Grimm mencatat.

Kota Piala Dunia 2018 sejarah olahraganya terkait dengan Gulag

Agen Bola Terpercaya
Untuk gerakan pembangkang Soviet Rusia, Mordovia langsung dikaitkan dengan Gulag. Kamp pertama muncul di sana pada awal tahun 1930an; Untuk sementara setelah 1960 itu satu-satunya wilayah yang menyimpan “musuh politik” berbahaya dari negara Soviet.

“Orang-orang mengingat Gulags Mordovian sebagai tempat pembelot terkenal pergi dan meninggal,” kata Sergei Bondarenko, seorang peneliti di organisasi hak-hak sipil Memorial.

Setelah jatuhnya Uni Soviet, Gulags Mordovia kembali ke kamp penjara yang normal, namun jaringan tersebut bertahan secara utuh. Hari ini, dua lusin kamp masih terbuka; Mereka bertebaran di padang belantara dalam jarak 40 mil di sepanjang jalan kecil. Banyak dari fasilitas mereka telah ditinggalkan seperti pada masa Soviet, beberapa mengalami peningkatan sejak tahun 1950an.

Kota kecil Yavas, sekitar 120 mil sebelah barat Saransk, tetap menjadi pusat administrasi jaringan penjara. Hambatan utama di sini masih dinamai menurut pendiri rahasia kepolisian rahasia Soviet, Felix Dzerzhinsky, dan sebuah patung besar baginya tetap tak tersentuh. Tidak ada yang menemukan fakta yang sedikit pun luar biasa.

Ada kesunyian yang menakutkan tentang tempat itu, yang dipatahkan hanya oleh suara anjing penjaga yang menggonggong. Pagar logam melintang di kedua sisi jalan, hanya bergabung dengan jembatan berlapis logam yang membawa narapidana dari tempat tidur ke area kerja di sisi lain. Salah satu struktur seperti hanggar memiliki kata “kantin” yang tertulis di atasnya. Berjalan kaki singkat dari perkemahan adalah bangunan abu-abu yang tidak menarik, bangunan dua tingkat – ini adalah rumah keluarga penjaga tahanan.

Menurut aktivis hak asasi Sergei Mariyn, yang baru-baru ini menjadi anggota komite pengawas publik relawan yang memeriksa penjara, sekitar 14.000 tahanan tetap berada di kamp. Mantan Presiden Dmitry Medvedev pernah berjanji untuk menutup keseluruhan koloni penjara sistem Rusia pada tahun 2020, namun dilihat dari bukti di Yavas, itu sama sekali tidak terlihat. Salah satu kamp mengkhususkan diri pada mantan petugas keamanan; satu lagi tahanan asing. Tidak semua fasilitas keamanannya tinggi. Sebagian besar dikenal karena kondisi dan kebrutalan mereka yang buruk.

Sementara wilayah tersebut tidak lagi mengkhususkan diri pada tahanan politik, sedikit lebih jauh di sepanjang jalan adalah IK-14 – rumah satu kali dari salah satu tahanan politik Rusia modern yang paling ikonik, Nadezhda Tolokonnikova Pussy Riot.

Pada bulan September 2013, Tolokonnikova mendorong koloni penjara tersebut ke perhatian internasional dengan mengumumkan mogok makan sebagai protes atas kondisi yang sulit tersebut. Menulis dalam surat yang diterbitkan secara luas, dia mengklaim bahwa staf penjara menggunakan kekerasan, tidur dan kekurangan makanan dan penyiksaan sebagai cara untuk mengendalikan narapidana. Terlebih lagi, mereka melakukan segalanya untuk merahasiakannya, katanya, mengintimidasi para tahanan yang tak berdaya. Tolokonnikova akhirnya dipindahkan ke fasilitas lain, sebelum dia dibebaskan.

Otoritas penjara memecat tuduhan Tolokonnikova bahwa penjara tersebut telah melanggar standar hukum Rusia dan hak asasi manusia. Penyidik ​​dikirim untuk memeriksa tuduhan tersebut dan surat tersebut memicu perdebatan baik di dalam maupun di luar Rusia.

Menurut aktivis Mariyn, yang melihat tiga anaknya dipenjara – dia mengklaim bahwa mereka adalah korban peradilan yang dibayar – gambar yang dilukis dengan warna Tolokonnikova tidak biasa, meskipun “beberapa kemajuan terakhir”. Metode bekerja dengan narapidana tetap menjadi sesuatu yang “seperti Jerman fasis”, dia mengklaim – mengatakan bahwa dia memiliki beberapa kemenangan di Pengadilan Eropa untuk membuktikannya.

Narapidana takut mengeluh karena takut dihukum, katanya, mengklaim: “Tidak ada sadis keluar-masuk yang bekerja di antara staf, tapi orang baik didorong untuk melakukan hal-hal buruk karena kurangnya kontrol.”

Mariyn mengatakan bahwa dia tidak peduli dengan Mordovia yang menyelenggarakan acara sepak bola, meskipun dia tidak tahu apakah uang itu bisa dibelanjakan dengan lebih baik. “Ini akan menjadi penduduk lokal yang mengambil tagihan perawatan,” katanya.

Yang lain berpendapat bahwa membuat tujuan internasional di tempat salah satu bab paling gelap di negara itu mengirimkan sebuah pesan aneh.

“Dari sudut pandang etis, pilihannya salah,” kata Alexei Makarov, sejarawan Memorial. “Mordovia seharusnya tidak menjadi tempat turnamen kegembiraan”

Dalam komentar tertulis kepada The Independent, wakil kepala pemerintahan Mordovia Alexei Merkushin menolak saran bahwa wilayah tersebut tidak cocok untuk menyelenggarakan sebuah acara olahraga besar. “Mordovia memiliki pengalaman yang luas dalam menyelenggarakan acara olahraga dan pada tahun 2016, wilayah kami dinyatakan sebagai salah satu olahraga paling banyak dari semua Rusia,” tulisnya. “Saransk adalah kota yang kompak dan terarah baik, yang akan membantu logistik juga.”

Dengan tuduhan doping, hacking dan petualangan militer Ukraina, Piala Dunia Rusia bisa dibilang menjadi yang paling dipolitori dalam sejarah. Pilihan Mordovia yang kontroversial tampaknya merupakan sakit kepala politik yang tidak perlu. Tapi itu akan mengabaikan politik dalam negeri yang mendukung seleksi. Merkushin adalah bagian dari dinasti politik regional yang mapan – dan putra Nikolai Merkushin, mantan kepala Mordovia yang lama, dan pendukung setia Presiden Rusia Vladimir Putin. Kota calon lainnya tidak menawarkan itu.

Sebuah melihat hasil dalam pemilihan presiden 2012 akan muncul untuk memberikan petunjuk lebih lanjut.

Kawasan ini tentu saja tidak menjadi apresiasi pertama Presiden. Kehormatan itu, seperti biasa, pergi ke Chechnya, dengan persetujuan 99 persen. Tapi Mordovia tidak jauh tertinggal – dan, pada 87 persen, 40 persen poin penuh lebih dihargai daripada Moskow.

Agen Bola Terpercaya

Baca Juga :